Categories
Astronomy

Gravitasi

Hai semuanya, akhirnya blog ini ada postingan lagi nih hehe… Pada topik astronomi kali ini kita mau membahas tentang gravitasi. Apakah gravitasi itu coret-coretan di dinding? Haha, tentu saja bukan. Mungkin sebagian besar dari kita pernah merasakan yang namanya jatuh, menjatuhkan sesuatu, atau bahkan kejatuhan sesuatu, kecuali jatuh cinta hehe. Tapi pernahkah kita bertanya-tanya apa yang menyebabkan kita bisa jatuh? lalu mengapa benda-benda bisa berjatuhan ke arah bawah dan bukan ke arah sebaliknya?¬† Betul, peristiwa jatuhnya benda-benda itu disebabkan oleh adanya gaya yang disebut gaya gravitasi. Lalu, apa itu gravitasi? Oke, mari kita bahas.

Apa itu Gravitasi?

Gravitasi adalah gaya tarik-menarik antar benda yang dipengaruhi oleh massa dan jarak antar kedua benda tersebut. Gravitasi merupakan gaya yang memegang peran penting dalam menjaga benda-benda di alam semesta tetap pada posisinya dan memastikan bahwa benda-benda tersebut bergerak sesuai dengan hukum fisika, contohnya seperti menjaga bintang dan planet pada orbit mereka dan memastikan stabilitas sistem tata surya.

Konsep gravitasi pertama kali dikembangkan oleh ilmuwan Inggris, Sir Isaac Newton pada abad ke-17. Kemudian semakin berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi, konsep tentang gravitasi juga ikut berkembang, yang mana hal itu dikembangkan oleh fisikawan Jerman, Albert Einstein. Kedua teori ini menjelaskan bagaimana gravitasi bekerja dan bagaimana hal itu mempengaruhi gerak benda-benda di alam semesta.

Konsep gravitasi menurut Newton

Pasti kita pernah tau kan kalo katanya Newton pernah kejatuhan apel, kalo pas kutanya sama ChatGPT, katanya iya haha. Dalam kisah tersebut diceritakan bahwa Newton terinspirasi untuk memahami gravitasi setelah melihat sebuah apel jatuh dari pohon. Dari peristiwa itu Newton berpikir tentang bagaimana benda-benda yang berada di sekitarnya seperti apel dan bumi saling terikat. Ini menjadi awal dari pemikiran yang membawanya pada penemuan teori gravitasi yang diterbitkan dalam buku “Philosophi√¶ Naturalis Principia Mathematica” pada tahun 1687. Namun, harus diingat bahwa kisah tersebut mungkin merupakan legenda dan tidak dapat dibuktikan secara ilmiah.  

Menurut Newton, gravitasi adalah gaya universal yang mempengaruhi semua benda yang memiliki massa, dan gaya tersebut berbanding terbalik dengan jarak antara kedua benda tersebut. Hukum gravitasi universal Newton membantu memahami bagaimana benda-benda angkasa seperti bintang, planet, dan bulan bergerak dalam orbit. Gaya gravitasi memastikan bahwa benda-benda tersebut tidak jatuh ke bintang utama mereka dan tetap berada dalam orbit yang stabil. Konsep gravitasi Newton memiliki pengaruh besar pada pemahaman kita tentang alam semesta dan masih digunakan sebagai dasar untuk memahami bagaimana benda-benda angkasa bergerak hingga saat ini.

Bagaimana konsep gravitasi menurut Einstein?

Albert Einstein mengembangkan konsep gravitasi dengan memperkenalkan teori relativitas umum pada tahun 1915. Dalam teori ini Einstein menyatakan bahwa gravitasi bukan merupakan gaya tarik-menarik antar dua benda, melainkan benda yang memiliki massa akan menciptakan warping atau pelengkungan ruang dan waktu di sekitarnya. Massa benda tersebut akan membengkokkan ruang dan waktu di sekitarnya, dan benda lain yang berada di dekatnya akan terdorong ke arah bengkokan tersebut, seolah-olah ada gaya tarik-menarik antara kedua benda tersebut. Ini adalah bagaimana gaya gravitasi muncul dalam teori relativitas umum.  

Untuk memvisualisasikan konsep Einstein, bisa menggambarkan bagaimana massa seperti bintang atau planet membuat lingkaran seperti dalam selimut dan mempengaruhi aliran objek lain yang melintasi lingkaran tersebut. Ini juga dapat diilustrasikan dengan bola yang ditempatkan pada selimut lembut dan bagaimana bola lain yang dilemparkan akan dipengaruhi oleh bola pertama dan bergerak mengikuti lingkaran. 

Gambar dari Wikipedia By Mysid – Own work

Konsep gravitasi menurut Einstein memiliki pengaruh besar pada pemahaman kita tentang alam semesta dan memberikan pemahaman baru tentang bagaimana gravitasi bekerja dan bagaimana hal itu mempengaruhi gerak benda-benda di alam semesta. Teori ini digunakan untuk memahami bagaimana benda-benda angkasa bergerak dan bagaimana alam semesta berkembang, termasuk pembentukan galaksi, kolaps bintang, dan pembentukan bintang baru.

Lalu harus pakai yang mana? Konsep Newton atau Einstein?

Baik konsep gravitasi Newton maupun konsep gravitasi Einstein sama-sama digunakan dan diterima secara luas dalam dunia ilmiah. Karena pada dasarnya pemilihan konsep gravitasi yang digunakan tergantung pada skala sistem yang ingin diamati dan dianalisis. 

Jika sistem yang diamati adalah benda-benda dengan ukuran yang kecil dan jarak antar benda jauh, maka konsep gravitasi Newton bisa digunakan. Konsep gravitasi Newton sangat akurat untuk memprediksi pergerakan benda-benda seperti planet dan bintang. Banyak contoh penggunaan lain dari konsep gravitasi Newton dalam bidang astronomi dan fisika. Misalnya digunakan dalam memprediksi gerak satelit dan roket pada orbit bumi, lalu dalam bidang teknologi, konsep gravitasi Newton juga digunakan dalam membuat GPS (Global Positioning System). Oleh karena itu, konsep gravitasi Newton masih sangat penting dan berguna dalam berbagai bidang. 

Sedangkan, jika sistem yang diamati adalah benda-benda dengan ukuran yang besar dan jarak antar benda dekat, seperti blackhole atau bintang yang sangat besar, maka konsep gravitasi Einstein yang digunakan. Konsep gravitasi Einstein memberikan hasil yang lebih akurat dalam memahami dan memprediksi pergerakan benda-benda besar dalam skala besar. Konsep gravitasi Einstein memiliki pengaruh besar pada pemahaman kita tentang gravitasi dan bagaimana alam semesta bekerja pada skala yang sangat besar. Teori relativitas umum menjelaskan banyak fenomena yang tidak dapat diterangkan oleh konsep gravitasi Newton, seperti berkurangnya waktu dan pemendekan jarak yang diamati pada objek yang bergerak dengan kecepatan tinggi.

Kesimpulan

Kesimpulan yang dapat diambil dari pembahasan konsep gravitasi adalah bahwa gravitasi adalah salah satu dasar dalam fisika yang mempengaruhi bagaimana benda-benda bergerak dalam alam semesta. Konsep gravitasi Newton memberikan pemahaman yang baik tentang bagaimana benda-benda dengan ukuran yang kecil dan jarak antar benda jauh, serta digunakan secara luas dalam banyak aplikasi praktis. Sementara itu, teori relativitas umum dari Einstein memperluas pemahaman tentang gravitasi dan memperkenalkan konsep yang lebih kompleks dan menjelaskan fenomena yang tidak dapat diterangkan oleh konsep gravitasi Newton.  

Oleh karena itu, kedua konsep gravitasi tersebut memiliki area fungsinya masing-masing dan sering digunakan secara bersamaan dalam berbagai bidang ilmu, termasuk astronomi dan fisika. Jadi, pemilihan konsep gravitasi tergantung pada ukuran benda dan jarak antar benda yang ingin diprediksi, serta tujuan penggunaan konsep tersebut. 

Sekian

Tulisan di atas diperoleh dari percakapan dengan ChatGPT, model AI yang dikembangkan oleh OpenAI.  https://openai.com

Informasi yang diperoleh dari ChatGPT berdasarkan pemahaman dan sumber-sumber yang diterima oleh ChatGPT. Namun, seperti halnya dengan ilmu pengetahuan, pemahaman konsep gravitasi dan astronomi terus berkembang dan mungkin ada perubahan dan perkembangan baru yang terjadi setelah knowledge cut-off dari ChatGPT. Sehingga informasi pada tulisan di atas dapat mengandung informasi yang kurang tepat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!